KPU Kota Bandar Lampung laporkan kesiapan logistik Pemilu

Bandar Lampung– KPU Bandar Lampung melakukan pemeriksaan fisik terhadap ketersediaan kotak suara dan bilik yang akan digunakan dalam Pilgub Lampung 2018. Berdasarkan estimasi yang ditetapkan akan terjadi penambahan jumlah TPS dari sebelumnya sejumlah 1.300 TPS dalam Pilwako 2015 diperkirakan jumlah TPS yang diusulkan mencapai 1.626 TPS.

Anggota KPU Bandar Lampung yang membidangi Divisi Program dan Data Fery Triatmojo, Senin (11/09/2017) menjelaskan penambahan TPS itu menyusul jasil Rakor dengan KPU Provinsi Lampung dimana jumlah pemilih per TPS disusutkan menjadi 400 pemilih. Penyusutan jumlah TPS itu untuk menyesuaikan dengan adanya wacana memperkecil jumlah pemilih di setiap TPS dalam Pemilu Nasional serentak Pileg dan Pilpres Tahun 2019. Pemilih yang banyak untuk setiap TPS akan menyulitkan proses pemungutan dan penghitungan suara dalam Pemilu Nasional serentak.

“Usulan dalam Rakor dengan KPU Provinsi disepakati jumlah pemilih untuk setiap TPS paling banyak berjumlah 400 orang. Ini untuk mengantisipasi Pileg dan Pilpres serentak tahun 2019,” ujarnya.

Berdasarkan data pada pelaksanaan Pilwako 2015, jumlah pemilih di Kota Bandar Lampung yang ditetapkan dalam DPT adalah sebanyak 630.366 pemilih. Sedangkan pemilih yang menggunakan KTP pada hari pemungutan suara mencapai dua puluh ribu pemilih. Sesuai dengan kondisi tersebut, menurut Fery, KPU Kota Bandar Lampung mengusulkan penambahan jumlah TPS dalam Pilgub 2018.

“DPT terakhir kita ditambah DPTb-2 mencapai 650.366. Jika pemilih 400 per TPS, maka jumlah TPS di Bandar Lampung mencapai 1.626 TPS. Ini langsung kita usulkan ke KPU Provinsi Lampung,” terangnya.

Sementara itu, Kasubbag Umum, Logistik dan Keuangan KPU Kota Bandar Lampung Tuyono mengatakan jumlah bilik suara yang ada dalam kondisi baik hanya sejumlah 3.250 bilik suara, sedangkan kebutuhan bilik untuk 1.626 TPS mencapai 4.878 bilik suara. Sedangkan kotak suara yang dibutuhkan adalah sejumlah 1.626 kotak suara ditambah kebutuhan kotak suara dalam proses rekapitulasi suara di Kecamatan mencapai 60 kotak suara. Jadi kebutuhan kotak suara mencapai 1.686 kotak suara.

“Kotak suara kita pastikan cukup, sedangkan bilik suara kita kekurangan. Bilik yang dalam kondisi baik tidak mencukupi untuk mengcover kebutuhan. Untuk bilik kita masih kekurangan 1.628 bilik suara,” jelasnya.

Ketua KPU Kota Bandar Lampung Fauzi Heri mengatakan usulan dan estimasi jumlah TPS, kotak dan bilik suara itu telah diplenokan oleh komisioner dan akan disampaikan secara tertulis kepada KPU Provinsi Lampung. Hal itu dilakukan menyusul instruksi KPU Provinsi Lampung kepada KPU Kabupaten/Kota untuk melakukan stock opname terhadap kotak dan bilik suara.

“Hari ini (Senin, red) langsung kita laporkan ke KPU Provinsi Lampung. Sebagai usulan ini tentu saja menjadi bahan pertimbangan bagi KPU Provinsi Lampung. Mengenai jumlah TPS, kita prinsipnya menunggu keputusan KPU Provinsi Lampung,” pungkasnya.

Ngabehi Kojay

Leave a Reply